Salam Redaksi, Puji Syukur Kami panjatkan Kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, bahwasanya era Reformasi dan kebebasan Pers telah dibuka oleh pemerintah, sehingga memungkinkan bagi perusaan Pers dan penerbitan untuk bersaing secara sehat dan sportif menerbitkan berbagi media cetak dan elektronik. Semua itu tiada lain ingin menyajikan informasi dan berita kepada masyarakat sekaligus sebagai Sosial kontrol bagi pelaksana pembangunan Nasional. Sebagi salah satu media informasi dan berita yang diterbitkan secara nasional dan menitikberatkan Fungsi Sosial kontrol di daerah khususnya dan Umumnya Indonesia Maka PT. KOMERING PELITA HARAPAN menerbitkan Surat Kabar dengan nama PELITA SUMATERA dan media online pelitasumatera. id berupaya untuk tampil menarik dengan bobot isi yang baik dan benar (Check & Balance) agar dapat menarik simpati pembacanya, tentu dengan mutu dan kualitas penulisan yang benar, akurat, tanggung jawab, handal dan dapat dipertanggung jawabkan. Perkembangan dunia pers dalam era globalisasi ini sangatlah pesat, terutama pers media elektronik. Hal ini merupakan tantangan bagi pers media cetak. Namun tidak dapat dipungkiri bahwa kebutuhan masyarakat terhadap informasi melalui media cetak masih sangat menonjol. Terbukti dengan banyaknya jumlah surat kabar yang beredar dipasaran, hal ini menandakan bahwa pers media cetak dan online diminati masyarakat luas. Perusahaan pers media cetak dan online memiliki prospek multi bisnis, karena saat ini koran tidak lagi menjadi konsumsi masyarakat di perkotaan semata, tetapi telah menjadi kebutuhan sarana informasi bagi masyarakat di tanah air. dilain hal bisnis surat kabar menghadapi tantangan arus globalisasi informasi dan transformasi sehingga perlu pengelolaan perusahaan yang serius Seiring dengan perubahan tatanan kehidupan berbangsa dan bernegara dalam era reformasi ini, telah mendorong perusahaan pers berlombalomba menerbitkan media cetak baru (surat kabar harian, tabloid/ majalah mingguan dll). Ini menandakan bahwa pers tidak hanya berfungsi sebagai media penyebar informasi semata, tapi pers telah menjadi suatu industri yang sangat menguntungkan, sebab perkembangan dunia pers selain berlomba dalam persaingan bisnis namun yang terpenting adalah merupakan fungsi social control sertra pembawa suara persatuan dan pembaharuan sosial ekonomi budaya, hukum pertahanan dan keamanan serta kehadiran pers media cetak dalam tatanan nasional dapat mengawal kecerdasan masyarakat yang demokratis.
Salam Redaksi, Puji Syukur Kami panjatkan Kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, bahwasanya era Reformasi dan kebebasan Pers telah dibuka oleh pemerintah, sehingga memungkinkan bagi perusaan Pers dan penerbitan untuk bersaing secara sehat dan sportif menerbitkan berbagi media cetak dan elektronik. Semua itu tiada lain ingin menyajikan informasi dan berita kepada masyarakat sekaligus sebagai Sosial kontrol bagi pelaksana pembangunan Nasional. Sebagi salah satu media informasi dan berita yang diterbitkan secara nasional dan menitikberatkan Fungsi Sosial kontrol di daerah khususnya dan Umumnya Indonesia Maka PT. KOMERING PELITA HARAPAN menerbitkan Surat Kabar dengan nama PELITA SUMATERA dan media online pelitasumatera. id berupaya untuk tampil menarik dengan bobot isi yang baik dan benar (Check & Balance) agar dapat menarik simpati pembacanya, tentu dengan mutu dan kualitas penulisan yang benar, akurat, tanggung jawab, handal dan dapat dipertanggung jawabkan. Perkembangan dunia pers dalam era globalisasi ini sangatlah pesat, terutama pers media elektronik. Hal ini merupakan tantangan bagi pers media cetak. Namun tidak dapat dipungkiri bahwa kebutuhan masyarakat terhadap informasi melalui media cetak masih sangat menonjol. Terbukti dengan banyaknya jumlah surat kabar yang beredar dipasaran, hal ini menandakan bahwa pers media cetak dan online diminati masyarakat luas. Perusahaan pers media cetak dan online memiliki prospek multi bisnis, karena saat ini koran tidak lagi menjadi konsumsi masyarakat di perkotaan semata, tetapi telah menjadi kebutuhan sarana informasi bagi masyarakat di tanah air. dilain hal bisnis surat kabar menghadapi tantangan arus globalisasi informasi dan transformasi sehingga perlu pengelolaan perusahaan yang serius Seiring dengan perubahan tatanan kehidupan berbangsa dan bernegara dalam era reformasi ini, telah mendorong perusahaan pers berlombalomba menerbitkan media cetak baru (surat kabar harian, tabloid/ majalah mingguan dll). Ini menandakan bahwa pers tidak hanya berfungsi sebagai media penyebar informasi semata, tapi pers telah menjadi suatu industri yang sangat menguntungkan, sebab perkembangan dunia pers selain berlomba dalam persaingan bisnis namun yang terpenting adalah merupakan fungsi social control sertra pembawa suara persatuan dan pembaharuan sosial ekonomi budaya, hukum pertahanan dan keamanan serta kehadiran pers media cetak dalam tatanan nasional dapat mengawal kecerdasan masyarakat yang demokratis.

BPI Akan Pantau Dugaan Kasus Kredit Macet Bank SumselBabel

Palembang (MIK-19) DPD Badan Peneliti Independen Kota Palembang melalui ketuanya Feriyandi, menyampaikan akan memantau dugaan Kredit Macet Bank SumselBabel, hal tersebut sampaikannya, Sabtu (18/9/2021) di Palembang.

Menurut Feriyandi, Berdasarkan hasil pemeriksaan atas operasional PT Bank Pembangunan Daerah Sumatera Selatan dan Bangka Belitung Tahun 2016 dan 2017 (Semester I) dapat disimpulkan bahwa Sistem Pengendalian Intern PT Bank Pembangunan Daerah Sumatera Selatan dan Bangka Belitung belum sepenuhnya efektif dan pengelolaan operasional PT Bank Pembangunan Daerah Sumatera Selatan dan Bangka Belitung belum sepenuhnya sesuai dengan ketentuan peraturan yang berlaku.

Dirinya juga menambahkan bahwa Badan Pemeriksa Keuangan (BPK), BPK telah melaksanakan Pemeriksaan  Dengan Tujuan Tertentu (PDTT) atas operasional PT Bank Pembangunan Daerah Sumatera  Selatan dan Bangka Belitung untuk Tahun 2016 dan 2017 (Semester I).

Hal tersebut dapat dilihat dari temuan-temuan, diantaranya Penyaluran Dana Berupa Kredit ,  Pengelolaan kredit grup PT MA kurang menerapkan prinsip kehati-hatian berpotensi  tidak tertagih sebesar Rp.145.729.299.389,41, yaitu kontrol atas underlying perjanjian Kredit Modal Kerja (KMK) tidak memadai, dan nilai likuiditas jaminan yang dimiliki grup PT MA tidak mengcover sisa baki debet per 30 Juni 2017, serta kualitas agunan yang dimiliki oleh grup PT MA tidak memadai.

Selanjutnya Feri juga menyampaikan, pengelolaan kredit grup PT TM kurang menerapkan prinsip kehati-hatian berpotensi tidak tertagih sebesar Rp 44.038.403.303,14, yaitu kontrol atas underlying perjanjian  KMK tidak memadai, dan nilai likuiditas jaminan tidak menutupi sisa baki debet.

Selain itu BPK RI juga menemukan Pengelolaan kredit PT GI kurang menerapkan prinsip kehati-hatian berpotensi tidak tertagih sebesar Rp 13.089.915.658,00 dengan kondisi antara lain bank kurang berupaya memantau pelaksanaan pembayaran atas underlying transaksi.

Analisis persetujuan dan perpanjangan kredit kepada PT KP kurang menerapkan prinsip kehati-hatian berpotensi tidak tertagih sebesar Rp.57.900.000.000,00 yaitu analisis kredit tidak menggunakan laporan keuangan yang diaudit, analisis aspek ekonomi dan pemasaran debitur tidak memadai, dan analisis atas Repayment Capacity tidak berdasarkan perhitungan yang realistis, serta pelaksanaan addendum perpanjangan waktu tidak mempertimbangkan proyeksi pengembalian yang jelas.

Pengelolaan kredit perdagangan kepada PT Cf kurang menerapkan prinsip kehati[1]hatian berpotensi macet sebesar Rp 50.000.000.000,00, dengan kondisi antara lain analisis tidak memperhitungkan laporan keuangan tahun berjalan, tidak dilakukan prosedur yang memadai untuk meyakini kebenaran/validitas dari underlying transaksi OAF, perubahan fasilitas Trade Finance menjadi KMK belum diatur secara teknis.

Sedangkan dalam Pengadaan dan Pelepasan Aktiva Tetap Kekurangan volume pekerjaan enam paket pengadaan aktiva tetap sebesar Rp.957.431.169,19. Atas kekurangan volume tersebut telah disetorkan sebesar Rp.24.885.014,94, sehingga masih terdapat kelebihan pembayaran sebesar  Rp 932.546.154,25.

Berdasarkan kelemahan tersebut , BPK merekomendasikan kepada Direktur Utama PT Bank  Pembangunan Daerah Sumatera Selatan dan Bangka Belitung, antara lain agar, Penyaluran Dana Berupa Kredit untuk Mengatur teknis perpindahan fasilitas OAF ke KMK dan prosedur verifikasi underlying transaksi OAF.

Menginstruksikan Direktur Umum, Direktur Pemasaran, Analis Kredit, Pengelola Kredit Menengah, Pimpinan Bagian Kredit Menengah, dan Pimpinan Divisi Kredit, Pimpinan Satuan Kredit Khusus, Pimpinan Bagian Trade Finance dan Financial Institution serta Pimpinan Divisi Treasuri dan Internasional kantor pusat untuk mempedomani BPP tentang Kebijakan dan Prosedur Perkreditan dan menerapkan prinsip kehati-hatian dalam proses pengelolaan dan administrasi dokumen permohonan, analisis dan persetujuan pemberian fasilitas kredit.

Menginstruksikan Direktur Pemasaran dan Direktur Umum untuk segera mengambil langkah-langkah penyelesaian kredit macet sebesar Rp 271.159.346.640,72 dan risiko kredit sebesar Rp 50.000.000.000,00 sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Sedangkan pada Pengadaan dan Pelepasan Aktiva Tetap  Menyelesaikan kelebihan bayar sebesar Rp 932.546.154,25 dan menyetorkan ke rekening Bank SumselBabel.

Feri berharap agar pihak aparat penegak hukum segera kembali mengusut kredit macet tersebut sehingga dapat menyelamatkan keuangan daerah,” kami berharap agar aparat segera kembali mengusut kasus kredit macet bank Sumsel Babel agar keuangan daerah dapat diselamatkan,” Tegas Feri.(Mas)

 

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Latest article