Eks Dirut Wijaya Karya Diperiksa Kejagung Terkait Kasus Korupsi Tol MBZ

REGIONAL257 Dilihat

Jakarta, Mik – Kejaksaan Agung (Kejagung) RI memeriksa dua orang saksi terkait kasus dugaan korupsi proyek pembangunan Tol Jakarta Cikampek II (Japek) elevated alias Tol MBZ ruas Cikunir-Karawang Barat.

Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejagung Ketut Sumedana mengatakan salah satu saksi yang diperiksa penyidik pada Rabu (20/9) kemarin merupakan mantan Direktur Utama PT Wijaya Karya berinisial BP.

“Saksi yang diperiksa BP,” ujarnya dalam keterangan tertulis, Kamis (20/9).

Selain itu, penyidik dari Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus juga turut memeriksa Direktur Utama PT Virama Karya berinisial J. Kendati demikian Ketut tidak membeberkan secara rinci ihwal materi pemeriksaan terhadap keduanya.

Ia hanya mengatakan bahwa pemeriksaan saksi dilakukan untuk memperkuat pembuktian dan melengkapi pemberkasan dalam perkara tersebut.

“Pemeriksaan saksi dilakukan untuk memperkuat pembuktian dan melengkapi pemberkasan dalam perkara dimaksud,” tuturnya.

Dalam kasus ini, Kejagung menduga terdapat perbuatan melawan hukum berupa persekongkolan dalam mengatur pemenang lelang yang menguntungkan pihak tertentu. Akibatnya ditemukan indikasi kerugian keuangan negara pada proyek senilai Rp13,5 triliun tersebut.

Sementara itu terdapat lima orang yang telah ditetapkan sebagai tersangka pada perkara ini. Mereka adalah Djoko Dwijono (DD), Dirut PT Jasamarga Jalan layang Cikampek (JJC) periode 2016-2020; YM, Ketua Panitia Lelang JJC; TBS, tenaga ahli Jembatan PTLGC.

Selain itu Kejagung juga menjerat Direktur Operasional PT Bukaka Teknik Utama, Sofiah Balfas (SB) sebagai tersangka korupsi. Satu tersangka lainnya yakni Ibnu Noval (IBN), mantan Kepala Divisi 5 PT Waskita Karya karena dinilai menghalangi penyidikan. (Net/Cnn)

banner 336x280

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *